Keutamaan Membaca Shalawat Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam

keutamaan shalawat

Bershalawat kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam adalah merupakan ibadah yang agung, merupakan ibadah yang sangat mulia, dan merupakan sunnah yang sangat dianjurkan, namun dalam prakteknya, banyak sekali ragam bacaan shalawat yang beredar di masyarakat yang tidak bersandar pada dalil shahih, baik itu dari Al-qur’an maupun Al-hadist.

Adapun salah satu bacaan shalawat Nabi yang benar yang telah dicontohkan dan dianjurkan oleh Rasululloh Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam adalah seperti shalawat ibrahimiyah yaitu shalawat ketika tahiyat akhir shalat, yang berbunyi :

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى (إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى) آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ اللَّهُمَّ بَارِكْ (فِي رِوَايَةٍ: وَ بَارِكْ) عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى (إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى) آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

(Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad, kamaa shallaita ‘ala Ibrahim wa ‘ala aali Ibrahim, innaKa Hamidum Majid. Allahumma barik (dalam satu riwayat, wa barik, tanpa Allahumma) ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad, kama barakta ‘ala Ibrahim wa ‘ala ali Ibrahim, innaKa Hamiidum Majid).

Ya, Allah. Berilah (yakni, tambahkanlah) shalawat (sanjungan) kepada Muhammad dan kepada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberi shalawat kepada Ibrahim dan kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia. Ya, Allah. Berilah berkah (tambahan kebaikan) kepada Muhammad dan kepada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberi berkah kepada Ibrahim dan kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia. [HR Bukhari, Muslim, dan lainnya. Lihat Shifat Shalat Nabi, hlm. 165-166, karya Al Albani, Maktabah Al Ma’arif].

Ketika kita bershalawat kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam, maka kita akan mendapatkan pahala yang besar. Membaca shalawat adalah Ibadah yang ringan ketika diucapkan akan tetapi besar dari sisi pahalanya, mari kita simak beberapa hadist-hadist dari Rasululloh Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam tentang keutamaan membaca shalawat Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam :

  1. مَنْ صَلَّى عَلَيَّ وَاحِدَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْرًا

    Barangsiapa memohonkan shalawat atasku sekali, Allah bershalawat atasnya sepuluh kali. [HR Muslim, no. 408, dari Abu Hurairah].

Makna Allah bershalawat disini adalah bahwa Allah akan memberikan limpahan rahmat, ampunan, pujian, kemuliaan dan keberkahan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada hamba-Nya.

  1. Dari Anas bin Malikradhiyallahu ‘anhu beliau berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَن صلَّى عليَّ صلاةً واحدةً ، صَلى اللهُ عليه عَشْرَ صَلَوَاتٍ، وحُطَّتْ عنه عَشْرُ خَطياتٍ ، ورُفِعَتْ له عَشْرُ دَرَجَاتٍ

Barangsiapa yang mengucapkan shalawat kepadaku satu kali maka Allah akan bershalawat baginya sepuluh kali, dan digugurkan sepuluh kesalahan (dosa)nya, serta ditinggikan baginya sepuluh derajat/tingkatan (di surga kelak

  1. Dari Abu Ad-Darda Radhiyallaahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ حِينَ يُصْبِحُ عَشْرًا وَحِينَ يُمْسِي عَشْرًا أَدْرَكَتْهُ شَفَاعَتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Barangsiapa yang bersholawat kepadaku di pagi hari 10 kali dan di sore hari 10 kali, maka dia akan mendapatkan syafaatku pada hari kiamat.” (HR. ath-Thabrani dan dinyatakan Hasan oleh Syaikh al-Albani dalam kitab Shahihul Jami’).

  1. Dari Anas bin Malik Radhiyallaahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda:

كُلُّ دُعَاءٍ مَحْجُوبٌ حَتَّى يُصَلِّي عَلَى النَّبِيِّ

“Setiap doa tertutup (terhalang dari pengabulannya, pent) hingga ia bershalawat kepada Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam.” (HR. ad-Dailami dan dinyatakan Hasan oleh Syaikh al-Albani).

Dan juga Berdasarkan hadits Fadholah bin ‘Ubaid Radhiyallaahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam mendengar seorang laki-laki berdoa dalam shalatnya lalu tidak bershalawat kepada Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam. Maka beliau bersabda, “Orang ini tergesa-gesa.” Kemudian beliau memanggil dan berkata kepadanya:

إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ فَلْيَبْدَأْ بِتَحْمِيدِ اللهِ وَالثَّناءِ عَلَيْهِ ثُمَّ لْيَصَلِّ عَلَى النَّبِيِّ ثُمَّ لْيَدْعُ بِمَا شَاءَ

“Apabila salah seorang dari kalian berdoa, maka hendaklah dia memulainya dengan memuji Allah dan mengagungkan-Nya, kemudian bershalawatlah kepada Nabi, lalu berdoa lah dengan apa yang dia kehendaki.” (HR. at-Tirmidzi, Abu Dawud, an-Nasa’i).

Keutamaan Membaca Shalawat Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam

Keutamaan Membaca Shalawat Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam

  1. Barangsiapa bersholawat kepada Nabi Muhammad, berarti ia telah melaksanakan perintah Allah ta’ala di dalam firman-Nya:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kalian untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya”. (QS. Al-Ahzab: 56)

Setelah kita membaca beberapa hadist diatas tentang keutamaan membaca shalawat Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, maka sudah selayaknya seorang muslim membiasakan diri membaca shalawat tersebut, jangan sungkan untuk membacanya, karena inilah salah satu bukti cinta kita kepada Nabi dan bukti memuliakan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam, Semoga kita termasuk golongan orang-orang yang mendapat syafaat dari Allah di akhirat kelak. Wa shallallahu ‘alaa Nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa sallam.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comments links could be nofollow free.